Isnin, 4 Mei 2015

Bukan Kekasih Tetapi Isteri - Bab 16



(Telah berada dipasaran pada bulan April 2015)
SELESAI saja membersihkan diri. Zara mendekati Rizza yang duduk bersantai-santai di ruang tamu. Masih lagi tersenyum-senyum.
“Senyum-senyum apahal?” Tegur Zara sambil menumpukan perhatian ke kaca Tv.
“Senyum tu kan sedekah. Lagipun aku senyum kan cantik.” Rizza senyum lebar. Puji diri sendiri.
Zara kecilkan mata. Erkk! Kenapa dia rasa macam Rizza luar biasa sangat hari ni? Atau baik dengan dia sebab rasa bersalah hal semalam. Kalau betul, baguslah. Tapi satu je yang dia tak setuju. Rizza puji diri sendiri. Perasan gila.
“Awak ingat awak Miss world ke? Nak kata senyum awak cantik. Senyuman terhodoh sesuai lah dengan awak.” Bagi Zara sebiji, tepat atas batang hidung Rizza. Kali ini dia dah tak nak berbaik dengan lelaki depan dia ni.
“Haa itu nasib baik saya ni lelaki. Kalau saya ni perempuan, sah! Memang tak merasa la orang lain tu nak pegang title Miss world.”
Zara herotkan bibir. Perasan tahap babun Rizza ni.
Rizza masih lagi dengan senyuman manis gula batunya. Dalam kepala pula ligat berfikir macam mana nak lembutkan hati Zara. Dia memang kena berusaha keras untuk pastikan Zara setuju dengan cadangan dia.
“Rizza.”
“Yup.”
“Baju-baju yang awak belikan tu, saya pinjam dulu la. Nanti dah dapat gaji pertama, saya beli baju baru. Baru saya pulangkan baju yang awak belikan untuk saya tu.”
Rizza angkat muka pandang Zara. Mulut yang sedang mengunyah biskut terhenti.
Zara kalut dengan perasaan sendiri. Lama Rizza pandang dia sampaikan tak tahu nak tala mata dia kemana.
“Kau tetap nak kerja juga ke?” Soal Rizza perlahan.
“Yelah. Kan saya dah cakap semalam yang saya takkan menyusahkan awak lagi. Cukuplah budi baik awak pada saya selama ni. Tak terbalas pulak nanti.” Tin biskut di atas meja dia capai. Tak sabar betul nak keluar dari rumah ni.
“Ehem. Err..”
“Ye tahu. Awak nak cakap yang saya takkan mampu bayar kan? Jangan risau. Dalam hidup saya tak ada istilah berhutang. Cakap je berapa yang awak dah habiskan untuk saya. Saya akan langsaikan sampai habis.. Walaupun saya terpaksa makan maggi hari-hari. Tapi saya tetap akan bayar.” Cepat Zara potong cakap Rizza.
Tahu sangat dah apa yang Rizza nak cakap. Walaupun baru sangat kenal tapi perangai Rizza tu celah jari dia ni je. Dia tahu sangat dah apa yang nak keluar dari bibir Rizza tu. Semuanya akan menyakitkan hati dia je nanti.
“Tak apalah. Kau tak payah bayar apa-apa. Aku ikhlas.”
Jawapan itu mengejutkan Zara. Rizza yang sedang menghabiskan sisa-sisa biskut di tangan dia pandang. Susah untuk percaya.
“Biar betul ni?”
“Hmm..”
“Demam eh?” Soala Zara sambil menundukkan sedikit wajah ke depan. Mengintai wajah Rizza yang masih sibuk mengunyah.
“Tak.” Jawab Rizza dengan muka monyok. Macam orang tak ada semangat.
Zara angkat bahu. Tak nak ambik peduli. Lantak la. Itu mesti sedih sebab lepas ni dah tak ada orang yang menjadi mangsa kemarahan dia. Tak pun Rizza sedih sebab masih belum puas nak balas dendam. Yela! Dia ni kan perempuan pemusnah keluarga bahagia Rizza.
“Kenapa? Kalau aku tak sihat. Kau still nak pindah keluar ke?” Soal Rizza tiba-tiba.
Zara kerut kening. Melawan pandangan Rizza yang sedang merenung tepat ke arahnya.
“Abang doktor ada dekat sebelah. Pergilah cari doktor sendiri. Saya ada pun bukannya boleh buat apa juga.” Jawab Zara mudah.
Dah memang betul pun! Kalau dia ada pun buat tambah sakit Rizza je. Dia ni kan pembawa masalah.
“Hmm. Okey.” Rizza bangun dan berlalu ke dalam bilik.
Zara pula hanya menjongketkan bahu. Tumpuan diberikan sepenuh terhadap rancangan yang tersiar di TV. Malas nak ambik tahu apa yang Rizza buat. Nanti sekejap lagi dia mesej Hakim bagi tahu yang dia jadi kerja. Hari ini sabtu, esok ahad. Mestilah Hakim ada balik.
Namun sebaik sahaja dia masuk ke dalam bilik.
“Eh..” Terkejut Zara sebaik sahaja buka pintu almari. Kosong!
Sehelai baju pun tak ada! Yang ada hanyalah tuala yang masih lembab bersidai tepi almari. Mana baju dia? Ini mesti kerja Rizza! Bila masa lelaki tu buat pun dia boleh tak sedar. Cekap betul!
“Rizza!” Panggil Zara sambil ketuk pintu bilik Rizza. Kuat!
Berkali-kali dia ketuk baru Rizza buka. Itupun hanya sedikit sahaja kepala itu yang menjenguk keluar.
“Awak ni memang kan!” Hambur Zara terus. Memang dia tengah geram tahap kuasa sepuluh sekarang.
Anak Tan Sri Rahman Syah ni memang menyakitkan hati. Bengong! Jahat!
“What..” Meleret suara Rizza dengan muka tak bersalah. Rasanya macam dia dah dapat agak yang Zara dah tahu.
“Apa what-what? Jangan nak berlagak suci la.”
“Apa dia, Zara.”
Hesy! Pandai sungguh la Rizza ni berlakon. Sepatutnya ganti je Saif Ali Khan, jadi pelakon. Tak layak sungguh jadi juruterbang TUDM.
“Sini. Awak sini!” Pintu Zara tolak kuat. Kemudian hujung baju Rizza dia tarik dan heret masuk ke dalam biliknya. Tak hingin dia nak pegang kulit Rizza.
“Ini! Awak ambik semua baju dalam ni kan? Kut ye pun awak kedekut sangat. Takkan la sampai baju yang mula-mula saya pakai datang sini pun awak nak ambik.” Pintu almari Zara buka luas-luas. Biar mata Rizza ni nampak bertapa lengangnya almari tu.
“Zara. Aku..”
“Sudahlah Rizza! Awak ni memang manusia paling buruk sekali pernah saya jumpa. Buruk rupa! Buruk laku! Buruk hati! Buruk bertingkat-tingkat!” Jerit Zara kuat.
“Zara. Dengarlah dulu.”
“Tak payah! Awak nak sangat baju tu kan? Ambik! Saya tak hadap. Kalau kena pakai surat khabar pun saya sanggup la.” Badan Rizza, Zara tolak ke tepi.
Getah rambut Zara capai dan ikat rambut dia ala kadar. Telefon atas katil dia ambil dan campak dalam masuk dalam beg tangan.
“Kau nak pergi mana tu?” Soal Rizza dengan pandangan mata yang tak lepas dari memerhatikan pergerakan Zara. Jantung mula buat kerja tak normal.
“Saya nak keluar pergi duduk dengan Hakim. Dia tak macam awak, menyakitkan hati. Ikhlas konon!” Sengaja je Zara bandingkan Rizza dengan Hakim.
Biar Rizza tu sedar sikit perangai dia macam mana. Hakim tu jauh beza sangat baiknya. Soft spoken, bila bercakap pun bibir tu sentiasa tersenyum. Sopan. Tak ada nak jerkah-jerkah. Memang nampak cukup terpelajar. Rizza pula terlalu banyak list. Yang pasti lagi banyak buruk dari yang baik.
“Tak! Aku tak akan benarkan.”
“Saya peduli apa awak benarkan ke tidak.”
Zara buat tak peduli. Kenapalah Rizza berperangai macam orang tak pernah pergi sekolah. Macam ini rupanya perangai sebenar anak Tan Sri Rahman Syah. Memang patut pun Rizza ni tak kerja dengan Tan Sri. Kalau tidak. Lingkup perniagaan orang tua tu dia rasa.
“Zara. Jangan la macam ni.” Rizza bersuara teragak-agak.
“Buatlah apa pun yang awak nak buat, Rizza. I don’t care!” Kata Zara kemudian melangkah laju keluar dari bilik.
Lagi cepat dia keluar dari sini lagi bagus. Tapi baru je badan ingin nak melepasi pintu bilik. Zara terasa pinggangnya dipaut kemas dari belakang. Dan dalam sekelip mata badan dia dah berada di atas katil.
Dalam masa yang sama Rizza berlalu pantas keluar dari bilik. Pintu bilik ditutup kuat.
Bingkas Zara bangun. Semuanya berlaku dalam sekelip mata tanpa sempat dia berbuat apa-apa. Tak guna punya Rizza!! Main serang belakang.
“Rizza! Buka pintu ni!” Tombol pintu Zara pulas berkali-kali. Namun berkunci. Kali ini tangan dia mengetuk pintu tersebut dengan kuat.
“Rizza! Lepaskan saya.”
“Tak, Zara. Tak akan.” Terdengar suara Rizza melaung dari luar.
Zara memandang pintu yang yang masih tertutup rapat dengan perasaan tidak percaya. Rizza, kenapa awak buat saya macam ni.
Sementara itu Rizza resah sendiri. Sekali lagi dia bertindak bodoh kurung anak dara orang. Dia sendiri pun tak tahu kenapa dengan diri dia sekarang ni. Ini betul ke sebab tak nak Adila jumpa Zara, atau untuk diri dia sendiri. Dia sendiri tidak pasti.
“Kenapa dengan Zara tu Azrim? Terjerit-jerit. Sakit lagi ke dia?” Soal Mak Teh masa Rizza tengah hidupkan enjin kereta.
Buat sementara ni dia akan biarkan dulu Zara bertenang. Rizza tahu bukan mudah dia nak pujuk Zara berkahwin dengannya. Silap hari langkah nanti, hangus rumah dia tu Zara bakar. Dengan dia sekali Zara panggang.
“Tak adalah Mak Teh. Zara sihat dah. Erm cuma ada salah faham sikit je tadi..” Bohong Rizza. Takkan lah dia nak bagi tahu yang dia kurung budak Zara tu pulak. Mahunya Mak Teh pelangkung kepala dia dengan cangkul.
“Mak Teh ingatkan apalah tadi. Kamu bergaduh dengan dia ke?”
“Tak ada apalah Mak teh. Ada selisih faham je.”
“Hmm biasalah tu. Kalau dalam tempoh bertunang ni memang la dugaannya banyak sikit. Lebih lagi kalau tarikh nikahnya dah makin dekat. Mak Teh harap tak besar la gaduhnya tu..tak elok bermasam muka lama-lama.”  Sempat lagi Mak Teh bagi nasihat dekat Rizza.
Rizza tersenyum. Untungnya la dia dapat jiran yang baik macam ni.
“Sikit je Mak teh. Itu yang saya cadang nak keluar sekejap ni. Nak bagi Zara tu sejuk dulu..”
“Eloklah tu. Orang kalau tengah marah ni,macam-macam boleh jadi. Kamu sebagai lelaki Mak Teh harap, kamu banyakkan la bersabar. Lebih lagi dengan keadaan Zara sekarang ni. Memang emosi dia tak menentu.”
“Insyallah Mak Teh. Terima kasih sebab ambik berat pasal Zara.”
Rizza tahu sekarang ni memang Zara macam banyak kerenah sikit. Dah hilang perangai manja Zara tu. Sekarang ni asyik nak melawan dia je.. Dia tahu, ini mesti sebab ada Hakim. Jadi Zara rasa dah ada tempat nak berpaut. Sebab tu Zara langsung tak kisah nak keluar dari rumah dia.
“Dari mana Melah?”
Kepala Rizza berpusing mencari orang yang ditegur Mak Teh. Dekat sebelah kiri kelihatan Mak Cik Melah yang tengah membuka pintu pagar rumah dia. Dekat tangan Mak Cik Melahh penuh beg plastik.
“Baru balik kedai. Beli barang sikit. Budak Elda tu balik hari ni.” Mak Cik Melah jerit dari rumah sebelah. Mungkin takut Mak Teh tak dengar sebab jarak antara rumah Mak teh dengan Mak Melah jauh juga..
“Oh. Cuti dah ke Elda?” Soal Mak Teh lagi.
“Dah habis. Tunggu konvo pulak.”
Rizza yang berada di tengah-tengah antara rumah Mak Teh dengan Mak Cik Melah hanya menjadi pendengar setia.  Ulat beluncas tu dah nak balik? Aduhai. Memang dia kena beli stok shieldtox banyak-banyak ni.
“Ye? Cepat je masa berlalu. Rasanya baru je lagi nampak elda tu pakai baju sekolah.. Ini tup tup dah habis belajar dekat UKM tu.” Mak Teh cakap dalam gelak tawanya.
Tak payah nampak terus pun tak apa Mak Teh. Bukannya lawa pun budak Elda tu.. Rizza dah merungut dalam hati.
“Nak ke mana Azrim?” Soal Mak Cik Melah pada Rizza pula. Terkejut dia jadinya. Mak Cik Melah ni macam tahu je dia tengah mengutuk anak Mak Cik Melah.
“Emm. Nak ke base sekejap mak cik. Ada hal sikit.” Senyum palsu Rizza ukir.
“Sabtu pun nak ke base? Kerja ke?”
“Tak la mak cik. Nak jumpa kawan saya.” Hesy! Mak Cik Melah ni tak dengar ke yang dia cakap ada hal tadi. Sibuk tanya banyak kali tu kenapa?
“Kawan kamu yang mana?”
“Mak cik tak kenal. Dia baru balik dari misi di Dubai.”
Ha kan! Ambik. Kan dia dah menipu. Tak pasal je Zarif terlibat dalam misi Dubai.



Tak sampai dua jam Rizza kembali semula ke rumah. Kunci dia masukkan dan pulas tombol pintu perlahan. Dah hampir pukul 2 petang. Lama sangat dah dia kurung Zara dalam bilik tu. Pintu bilik Zara ditolak perlahan, dalam pada tu dia juga sudah bersedia kalau tiba-tiba Zara merempuh keluar. Zara ni nampak je lembut. Tapi boleh tahan agresifnya. Macam anak singa!
Masuk sahaja ke dalam bilik. Pandangannya melekat pada tubuh Zara yang duduk di atas katil sambil memeluk lutut. Pandangan Zara menghala ke luar tingkap. Langsung tidak menoleh ke arahnya.
“Zara.” Panggil Rizza kemudian duduk di hujung katil.
Zara diam. Kelibat Rizza langsung tidak dihiraukan. Hati dia masih sakit. Dia dilayan macam budak kecil. Sesuka hati nak kurung dia. Mujur juga lelaki tu pernah buat kebaikan pada dia.
Ikutkan hati memang dah lama dia menjerit minta tolong. Lepaskan dia keluar dari sini. Tapi kenapa hati dia banyak mengatakan supaya dia terus tinggal disini. Apa yang tak kena dengan dia ni.
“Zara. Aku minta maaf.” Pohon Rizza. Kali ini memang ikhlas dari hati dia.
Tipulah kalau dia tak rasa kesian pada Zara. Tapi dia tak ada pilihan. Dia sendiri rasa takut sangat kalau Zara betul pergi tinggalkan dia. Tak tahu la apa yang merasuk dia sampaikan sanggup buat semua tu.
“Zara. Kalau kau nak marah aku, aku terima. Pukullah. Marah la. Tapi aku minta satu je. Tolong jangan pergi dari sini” Kata Rizza lagi. Kalau perlu dia kurung Zara di sini sampai bila-bila pun dia akan buat.
Kali ini bukan kerana Adila. Bukan juga kerana Hakim. Tapi kerana diri dia sendiri. Hati dia ni. Hati dia tak sanggup nak lepaskan Zara pergi. Ada satu perasaan aneh yang meresap masuk jauh ke dalam hati.
“Zara.” Panggil Rizza buat kesekian kalinya.
“Awak nak apa sebenarnya, Rizza..” Suara Zara perlahan. Sehabis mungkin dia cuba mengawal suaranya. Dada mula terasa ketat.
Rizza melepaskan nafas kecil. Lega. Sekurangnya dia dapat dengar suara lembut tu. Tak kisah la Zara nak menjerit atau maki hamun dia sekalipun. Dia tak betah nak berdepan dengan kebisuan wanita berkenaan.
“Aku cuma tak nak kau keluar dari sini. Kau nak duit? Aku boleh bagi Zara. Kau buatlah apa pun kau nak buat. But, please. Jangan pergi.” Pinta Rizza. Menyuarakan rasa sebenar hatinya.
“Saya tak nak duit awak. Saya cuma nak pergi dari sini.” Keras Zara membalas. Kepala digeleng. Kalau Rizza fikir yang dia mata duitan. Lelaki itu silap. Dia bukan perempuan yang baik. Tapi kenapa lelaki tu masih nak simpan dia dekat sini.
“Tak, Zara..” Lemah Rizza membalas.
“Sampai bila Rizza? Sampai bila saya kena ikut terlunjuk awak. Sampai bila awak nak simpan saya dekat sini? Awak lagi kejam dari Adila!” Zara berpaling. Merenung tepat ke wajah itu.
Rizza terkedu sendiri. Dia nampak sendu di wajah itu. Mata dan hidung Zara merah. Bulu mata  juga masih basah. Dia dah buat Zara menangis.
Hati yang awalnya tadi ragu-ragu. Kini mula ditumbuhi dengan semangat yang tinggi.
“Zara. Kahwin dengan aku.”  Kata Rizza tepat memandang jauh ke dalam anak mata Zara. Kali ini dia nekad. Memang ini yang dia nak. Apapun dia mesti jadikan Zara hak dia yang sah.
“Apa awak cakap?” Soal Zara tak percaya. Dahi sudah mula berkerut.
“Nak tak kalau aku jadi suami kau?” Kali ini Rizza menyoal Zara. Tak kisah la apa pun tanggapan Zara pada dia. Yang pasti kali ini memang dia dah nekad.
“Tak nak! Awak dah gila Rizza. Mabuk ke?!” Naik seoktaf suara Zara. Rizza dihadapannya dia pandang atas bawah. Buang tabiat apa lelaki seorang ni?
“Aku sedar Zara. Aku tahu apa yang aku cakapkan. Dan aku juga tahu ini adalah keputusan yang aku buat sendiri tanpa paksaan sesiapa. Jadi isteri aku. Hanya itu permintaan aku pada kau.”
“Tak nak!” Jerit Zara lagi.
Air mata yang ditahan sedari tadi akhirnya gugur juga. Dari setitik kini sudah bertitik-titik. Badan dibawa mengesot ke tepi dinding. Kepala di geleng berkali-kali. Kenapa Rizza suka sangat buat keputusan untuk dia.
Rizza menarik nafas panjang. Memang sudah boleh diagak akan reaksi dari Zara. Bukan mudah untuk Zara terima dia sebagai suami. Niat asal kononnya nak selamatkan Zara, tapi sekarang lain pula jadinya.
“Kenapa pulak kau tak nak? Walaupun duit aku tak sebanyak papa. Tapi aku lagi handsome dari papa..” Kecil mata Rizza memandang ke arah Zara. Boleh pulak Zara tolak dia mentah-mentah. Gaya macam dia ni tak layak langsung dibuat suami.
“Saya tak suka lelaki muda. Saya nak orang tua. Banyak pengalaman. Awak budak mentah!” Bibir digigit kuat. Entah apa yang dia merepek pun dia tak tahu. Apa yang dia tahu selagi boleh dia nak lepaskan diri dari kena kahwin dengan Rizza.
Kalau sampai tahap dia kena mengaku yang dia dah terlanjur dengan Tan Sri Rahman Syah pun dia sanggup. Kahwin? Tidak. Itu bukan pilihan yang terbaik.
“Please, Zara. Aku cuma nak kau jadi isteri aku.” Pujuk Rizza. Kali ini dia memang dah buang segala malu. Kalau dah Zara kata suka orang tua, memang dia kalah teruk. Pengalaman dia kosong!
“Untuk apa?! Boleh tak jangan nak main paksa-paksa.”
“Boleh tak jangan nak tanya aku sebabnya. Aku tak ada jawapannya Zara. Aku hanya tahu, kau kena kahwin dengan aku.” Nada suara Rizza sudah berbaur arahan.
“Saya tak nak.” Jawab Zara dalam sendunya.
“Kau tak ada pilihan jawapan Zara. Kau hanya perlu setuju. Kau akan selamat kalau tinggal dengan aku. Tapi untuk tinggal dengan aku, kau kena kahwin dengan aku.” Tegas kata-kata yang keluar dari mulut Rizza.
Pandangan Zara, dia balas. Mengharapkan Zara faham, kali ini dia tak main-main. Dia tahu apa yang dia buat. Dan dia tak pernah tersilap langkah. Kalau sampai tahap dia kena heret Zara jumpa tok kadi pun dia akan buat.
“Awak memang berniat nak jadikan saya tahanan awak sampai bila-bila ke Rizza?”
“Aku ikhlas Zara.”
“Apa niat awak sebenarnya Rizza?” Soal Zara mula ragu-ragu.
Mula-mula dia dibawa kesini atas alasan Adila. Kini dia dipaksa untuk menjadi isteri kepada lelaki ini pula. Apa yang ada di dalam hati Rizza langsung tidak dapat dia tebak.
“Kahwin dengan aku bukanlah perkara yang menyakitkan Zara.”
“Ye! Tapi kalau saya setuju, saya dah korbankan masa depan saya. Saya langsung tak ada sebab yang kukuh kenapa saya mesti kahwin dengan awak. Bukan ini yang saya nak, Rizza.”
Rizza bangun mendekati Zara. Namun sepantas itu juga Zara mengesot menjauhinya. Dia nampak gadis berkenaan memandang tajam ke arahnya. Macam manalah dia nak bagi faham kalau Zara langsung tak nak dengar apa yang dia nak terangkan.
“Kalau kau tak kahwin dengan aku. Boleh ke kau janji akan terus tinggal dalam rumah ni? Boleh ke kau janji yang kau tak akan tinggalkan aku?”
“Saya nak jumpa Tan Sri.”
“Untuk apa?!” Kali ini suara Rizza melengking tinggi. Terkejut juga dengan permintaan tiba-tiba Zara. Masih ada rasa sayangkah Zara pada Tan Sri Rahman Syah.
“Untuk apa awak tanya saya? Sebab hanya Tan Sri yang boleh bagi jawapan untuk semua salah faham ni. Saya bukan seperti apa yang awak dan Adila fikirkan. Tolong benarkan saya jumpa Tan Sri.” Zara merenung tajam ke arah Rizza. Air mata masih lebat mengalir di pipi dibiarkan.
Rizza raup muka kasar. Sakit sangat ke nak jadi isteri dia? Teruk sangat ke rasannya untuk kahwin dengan dia?
“Kau masih sayang dia, Zara? Kenapa? Kenapa saat macam ni pun hanya papa aku yang kau fikirkan.” Soal Rizza bertubi-tubi. Saat itu ada sesuatu di dalam hatinya. Sesuatu yang buat dia tidak senang.
Semakin kuat esakan Zara. Terhinjut-hinjut bahu tu menahan tangisan.
Sementara itu Rizza sudah mundar mandir. Gelisah di hati hanya dia yang tahu. Sungguh, jauh di sudut hati dia. Melihat air mata itu. Hati dia lebih merasainya.
“Zara..” Rizza labuhkan punggung di tepi katil. Betul-betul di tepi Zara. Tangan cuba dibawa menyentuh bahu gadis yang masih dalam sendunya. Namun tangannya ditepis kasar.
“Zara. Kita kena kahwin. Ini soal masa depan aku. Jiran-jiran dekat sini pun dah sibuk bercakap pasal kita. Dan aku juga dah bagi tahu Mak Teh, yang aku akan kahwin dengan kau.” Pujuk Rizza.
“Itu bukan masalah saya.”
Rizza jatuhkan bahu. Tidak menyangka Zara punyai sikap degil.
“Zara. Tolonglah. Kau kena faham. Hubungan kita masih belum halal. Kalau aku kena tangkap khalwat dengan kau, kerjaya aku akan hancur. Aku bukan nak mengungkit, tapi aku pernah tolong kau Zara. Kali ini kau tolonglah aku pula.” Rayu Rizza lagi.
“Awak memang suka memandai. Saya ikut awak ke sini sebab saya rasa Adila tak akan jumpa saya. Bukannya sampai kena kahwin dengan awak!”
“Kau tak ada pilihan Zara. Kahwin dengan aku.”
Rizza bangun dan melangkah keluar. Sebelum menutup pintu dia terdengar suara esak tangis Zara semakin kuat. Maaf Zara. Kali ini keputusan dia tak akan berubah. Biarlah Zara menangis air mata darah sekalipun.Zara tetap akan jadi isteri Rizza Azrim. Tetap!


Mundar mandir Rizza mengukur ruang di dalam biliknya. Keluhan panjuang dilepaskan sebelum akhirnya badan direbahkan ke atas tilam. Jam di dinding dia jeling sekali. Malam itu sekali lagi dia terpaksa bermalam di rumah sewanya.
Ini semua sebab Zara punya pasal. Masuk kali ini tak tahulah dah berapa kali dia langgar perraturan. Telefon diambil dan nombor telefon sahabat baiknya dia dail.
“Hello.” Kedengaran suara serak Zarif di hujung talian.
Tidur dah rupanya.
“Weh, Rif. Kau berdengkur dah ke.”
“Kau agak-agak la tanya soalan mintak pelempang tu. Aku lenyek juga kau dengan pesawat Hornet ni karang.”
Rizza mencebik. Garang betul.. Sampai hati nak lenyek dia dengan pesawat F/A – 18 Hornet yang terkenal dengan bunyi yang paling membingitkan..
“Sampai hati kau eh. Hornet yang kau nak bagi aku, kenapa tak HAWK 208 je. Besar sikit. Alang-alang nak lenyek sangat kan.”
“Hey bro! Takkan call aku malam buta ni semata nak cakap pasal pesawat je kut. Baik kau terjah bilik aku je terus. Drama la kau!” Zarif bersuara geram. Sakit hati sebab tidurnya digannggu.
“Aku tak balik malam ni.” Bagi tahu Rizza.
“Tak balik? Kenapa?’
“Zara tak sihat. Aku ingat malam ni aku tidur sini je.” Bohongnya. Takkan lah dia nak bagi tahu yang dia tak senang hati nak tinggalkan Zara seorang diri dekat rumah ni. Buat malu je.
“Oh. Buah hati sakit rupanya. Yela kan. Takkan la abang handsome nak tinggalkan kakak cantik pulak kan. Hmm okey. Jangan risau aku tak bagi tahu sesiapa kau tidur luar malam ni. Dah. Aku nak tidur ni.”
“Eh sekejap la!” Cepat Rizza menahan sebelum Zarif sempat matikan panggilan. Zarif ni. Kalau dapat jumpa bantal. Rumah terbakar pun sempat lagi tarik selimut.
“Apa lagi ni Azrim. Kau malam buta ni la nak ajak aku borak.”
“Aku nak bagi tahu kau satu benda ni.”
“Apa?”
“Aku nak kahwin.” Kata Rizza perlahan. Namun di dalam hati penuh dengan senyuman. Pelik betul!
“Oh. Okey..”
Rizza jungkit kening dengan rekasi Zarif. La! Okey je. Hmm tapi bagus juga. Memang sahabat dia ni penyokong setia betul. Terbaik!
“Eh sekejap! Kau cakap apa tadi?” Tiba-tiba Zarif kembali bersuara. Kali ini suara Zarif kedengaran sedikit kuat dari tadi.
“Aku kata. Aku nak kahwin.”
“Kahwinnnn?!!!”
Rizza menjauhkan sedikit telefon bimbit dari telinga. Buruknya jeritan jantan sorang ni. Macam gorilla!
“Aku tak pekak la. Agak-agak la nak test suara pun.” Marah Rizza. Ini sah satu bangunan kuarters bergegar dengan suara Zarif.
“Aku terkejut la mangkuk!.”
“Terkejut pun tak agak-agak.”
“Kau betul ke ni? Kau cakap nak kahwin tadi kan.”
“Ye. Aku nak kahwin..” Rizza menjawab geram. Berapa kali entah nak tanya. Namun dia dalam hati berasa kembang semacam.
“Dengan siapa? Khalisa? Elda? Oh no. Aku rasa anak Mejar.”
 “Bukanlah. Semuanya pun bukan..” Alahai Zarif ni. Siap boleh senaraikan nama lagi.
 Khalisa. Itu budak yang sedang menjalani latihan dengan dia sekarang ni. Memang semua orang tahu budak tu nak mengedik dengan dia. Tak kuasa dia nak melayan.
Elda. Ini pulak anak Mak Cik Melah. Lagilah tak boleh disenaraikan. Ini bukan setakat gedik. Dah mengeletik macam ulat sampah. Reject!
“Habis tu? Kau jangan nak cakap yang.. Oh no! It’s Zara?”
“Yes! It’s her.” Jawab Rizza dengan penuh bersemangat. Entah apa yang merasuk dia malam ni pun tak tahu la. Tiba-tiba je dia jadi macam orang gersang sangat nak kahwin.
“Zara?”
Serentak dengan itu Rizza dengar Zarif ketawa. Siap berdekah-dekah. Kali ini bukan setakat kuarters bergegar tapi akan retak terus. Ada juga yang rumah mereka tu kena bom nanti.
“Kau gelak apalah?”
“Well. Ini kelakar bro.” Jawab Zarif dalam gelaknya.
“Apasal kelakar pulak?”
“Kelakar la sebab sebelum ni kau kemain lagi. Bersungguh menafikan yang kau tak suka dia. Ini tup-tup. Nak kahwin. Mahunya aku tak teruja.”
Rizza rebahkan badan ke atas tilam.
“Bukanlah. Aku terpaksa je. Kalau aku tak kahwin dengan dia, nanti dia jauh dengan aku. Aku tak boleh lepaskan dia sampai keadaan betul-betul selamat.”
“Ye je kau. Ke kau dah terlanjur dengan dia. Dia berjaya goda kau ke?!”
“Bodoh la!” Marah Rizza.
Nasib baik la Zarif ni tak ada depan mata dia. Kalau tak dia seligi kepala Zarif. Apa Zarif ingat dia ni lelaki yang tak ada iman agaknya. Kalau dia tergoda. Dari awal masa Zara tak sedarkan diri dulu lagi dia dah terkam. Tapi bukan jenis dia makan benda haram.
“Manalah tahu kan. Pelik juga tiba-tiba kau nak kahwin dengan mistress ayah kau tu.”
Rizza letakkan tangan ke atas dahi. Merenung syiling. Kahwin dengan perempuan simpanan ayah sendiri. Gila!
“Ini je caranya Zarif. Macam yang kau cakap. Dia bukan sesiapa dalam hidup aku. So, kalau dia keluar dari rumah ni pun memang aku tak boleh nak buat apa. Tapi kalau dia jadi isteri aku. Em pandai-pandai la aku kan. Lagipun hanya dengan cara ni aku dapat menghalalkan hubungan aku dengan Zara. Takut juga aku kena cekup nanti.” Terang Rizza.
“Tangunggjawab? Habis tu. Cinta? Kau tak ada feel langsung ke pada dia?”
“Cinta? Apa rasanya cinta tu pun aku tak tahu.” Rizza kecilkan mata.
Ingat dia ni pernah ke rasa semua tu. Dalam hidup dia ni. tak pernah ada istilah kawan perempuan. Habis je SPM masuk kolej tentera udara. Majoriti lelaki. Manalah dia sempat nak kenal cintan cintun ni.
“Azrim. Aku rasa kau memang dah jatuh cinta pada dia.”
“Eh! Jadi doktor love pulak kau eh.”
“Ye la. Aku yakin sangat! Tengok kau yang gelisah setiap kali sebut nama Zara pun aku dah tahu. Kalau kau tak sayang.. Tak cinta. Takkan la kau sanggup kahwin dengan dia semata-mata nak dia stay depan mata kau. Kau jadi macam kucing nak beranak bila tahu Zara rapat dengan lelaki lain. Itu pun bukan cinta lagi ke?”
“Bukan. Itu namanya sakit hati.”
Rizza terdengar keluhan Zarif dihujung talian. Mungkin geram sebab kedegilan dia. Tapi ini soal hati dia. Jadi dia tahulah samada dia dah jatuh dinta atau belum.
“Tak kisah la apa pun. Masalahnya sekarang ni Zara tu tak nak. Degillah dia tu.”
Sekali lagi kedengaran ketawa kuat Zarif di hujung talian. Memang dia dah agak itu rekasi Zarif. Kalau sehari tak gelakkan dia tak sah.
“Apa susah. Jom kita bawak dia lari pergi siam.”
Bulat biji mata Rizza dengan kenyataan Zarif. Takkan sampai tahap itu kut?
“Gila apa kau ni. Tak nak lah aku asyik nak main bawak lari anak dara orang. Kau ingat dia anak kucing ke?”
Apapun kali ini dia tak akan buat lagi kerja gila. Sudahlah sekarang ini pun simpan perempuan lain dekat rumah sendiri pun dah menjadi satu kesalahan. Takkan dia nak tambah lagi kesalahan yang dia ada. Menjatuhkan reputasi dia je.
“Aikk! Kata nak kahwin. Kena lah nekad sikit. Kau ni tak sayang kat dia ke..”
“Zarif! Please. No, okey!” Tak habis-habis lagi Zarif ni dengan perkataan sayang dan cinta tu.
“Yakin sangat kau eh. Okey. Aku nak tengok, setakat mana tahap keyakinan kau tu. Tapi ingat ni. Aku yakin yang suatu hari nanti pasti kau akan mengaku kat aku sendiri yang kau dah jatuh cinta pada Zara. Tak sampai sebulan.”
“Okey. Kalau betul dalam masa sebulan tu aku jatuh cinta pada Zara. Aku cium kepala kau..”
“Okey!”
Terburai gelak tawa Rizza dan Zarif. Teringat semula kenangan masa di Kolej Tentera dulu. Inilah aktiviti membuli paling famous. Hampir 14 tahun berlalu namun kenangan itu masih tersemat kukuh di ingatan. Kadang-kadang buat dia tersenyum sendiri. Pahit manis yang menjadikan dia seorang manusia seperti sekarang.

6 ulasan:

  1. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  2. Sambungan novel ni pls

    BalasPadam
  3. Salam..ada sambungan x? Ke dah keluar novel? Best cerita ni

    BalasPadam
  4. macam mana nak dapatkan novel ni?

    BalasPadam